Jumat, 19 Juni 2020

Nothing to lose




Pagi2, kaya biasa sesampai di kantor, sebelum jam kerja dimulai gw biasa buka2 hape dulu, liat status watsap temen2, tuit temen2, sampe setori di IG punya temen2..

Dan di setori IG gw, yang selalu apdet biasanya cuman setori akun berita banua, akun jualan hape jadul, ama satu temen gw yang kalo liat dia, ingatnya selalu kaktus :-D

Nah, isi setorinya si kaktus ini simpel banget loh, dia nanya kurang lebih gini : "Kenapa sih orang2 seneng ngasih harapan?"

Gw jawablah seadanya lewat DM

Dan namanya dia juga masih bocah, percaya aja ama yg gw bilang, padahal mah jawaban sekenanya aja, wkwkwkwk

Tapi tambah kesini, gw jadi mikir, pertanyaan ini kayaknya ga cuman ada dalam pikiran dia aja. Kadang kalo kita berharap pada seseorang, dan pupus, sedihnya poll loh cuy... Mikir gini juga, karena gw sendiri pernah ngalamin hal yang sama berulang kali.

Kalo awal2, yang namanya berharap trus ga dapet, ya sakit hati dikit, masih wajar aja lah. Tapi tambah ke depan, gw ga pernah lagi ngerasa yang namanya sakit secara berlebihan. Lah, gw jadi mikir doooong, kenapa jadi gitu? Dan setelah dikerucutkan, ada dua hal yang bisa bikin gitu : gw yang semakin tua, terlalu sering kehilangan harapan, akhirnya kebal, atau gw udah terlalu sering bikin harapan orang lain hancur tanpa gw sadari, dan itu akhirnya bikin empati gw ilang !!!

Serem aja kali ya kalo masuk ke penyebab yang kedua.

---------------------------------------------------

Kuncinya, ya karena kebiasaan

Jadi terngiang2 omelan Mama dulu kalo gw lagi ketauan bohong. Katanya sekali bohong, walaupun kecil, lama2 akan terbiasa bohong. Pun kebohongan akan terus nambah untuk menutupi kebohongan sebelumnya. Nah, looooo !!!

Sekarang ya, terlepas dari bahasan diatas : 

Adalah mengerikan kalo gw secara tanpa sadar sudah ngasih harapan kepada satu orang, trus mengancurkannya tanpa gw sadari. Dan bagaimana kalo hal itu ternyata berulang terlalu sering, banyak banget harapan yang gw hancurin? Gw gak mempermasalahkan kalo hal itu bikin gw jadi kebal terhadap harapan gw yang dihancurin orang2. Gw cuman takut, hal tersebut bisa bikin empati gw lama2 jadi ilang !

Ya kalo orang yang gw hancurin harapannya itu juga udah kebal sih ga terlalu masalah, tapi kalo ampe menghancurkan orang yang bener2 berharap, dan bikin dia down setengah mati, apa ga merasa bersalah banget tuh?

-----------------------------------------------

Dalam DM ke kaktus, gw ngasih jawaban kenapa orang2 seneng ngasih harapan ? Gw jawabnya karena tanpa wujud. Iya, orang2 suka ngasih sesuatu yang ga nampak. Harapan, janji. Ngasihnya gampang, kan ga keliatan. Dan saat ngasih pun, ya ga berasa, nothing to lose

Dan hal yang bagi kita "gampang" itu ternyata bisa berdampak besar ama orang lain, yang entah beneran berharap, atau cuman baper.

------------------------------------------------

Di ujung tulisan bodoh ini, gw seperti biasa, ga pernah ngasih solusi. Gw malah ingin tulisan ini jadi perbaikan bagi diri gw pribadi. Kayaknya terlalu banyak harapan yang udah gw hancurin, begitu banyak janji yang ga gw laksanakan, dan terlalu banyak kebaperan yang terjadi karena gw terlalu lebay ngasih perhatian.

Udah gitu aja, Tulisan gw emang ga pernah serius. Sono, kerja lagi !







Senin, 16 Maret 2020

Merindiiiiiiiiing


Man Upon the Hill
Stars and Rabbit
 
 
Hey man upon the hill, up here...
I used to write you
You loved the way I watch the sun through my finger
We spent sometimes to the day we met
Can I fall into your consellation arm?
We drove in the wind, Opened the window
Waved to nothing, Just keep us awake
We drove under the heavy rain
Soaking wet yes
We laughed at it yet
So tell me more your constellation arm
And we danced in the room
Grew our heart a bloom
I stop right there! You've found a new home
I should be happy...
 
 
 
 
 
 
 
 
 
 

Senin, 29 April 2019

Mending nahan, dah...



Ya, kalo liat videonya sih lucu. Tapi beneran, belajar bahasa Inggris itu hal yang amat susah buat gw. Sejak jaman esempe, pelajaran jni emang beneran jadi momok. Bukan bego juga sii, tapi suka bingung saat harus ngomong dengan menggunakan rumus apa 😅

Jadi inget, pas kelas 3 SMA, pelajaran bahasa Inggris, ada temen gw cewek yang izin mau ke kamar mandi. Doi jago banget dah, pake ngomong izin mau ke kamar mandi aja pake bahasa Inggris. Dan guru gw seneng dong anak didiknya jago sepik2 inglis. Walhasil sang guru minta siapapun yang mau izin harus ngomong pake bahasa Inggris. Dan gw ingat, sejak itu gw selalu nahan pipis saat pelajaran bahasa Inggris 






Rabu, 10 April 2019

Nyinyir






Sebenernya ni postingan  yang udah lama banget pengen gw tulis, tapi berhubung (sok) sibuk, selalu ada halangan buat ngetik. Bayangin, postingan terakhir gw itu hampir 5 bulan lalu, padahal gw pernah janji ama diri sendiri supaya disiplin bikin minimal 1 postingan per bulan.

Balik ke topik bahasan, silakan baca dulu sedikit ringkasan capture twitter yang tentu saja ngehits beberapa saat lalu, saat selebritis nikah di luar negeri. Banyak komentar, atau gw bilang disini adalah bentuk kenyinyiran, keprihatinan, dan ke-terlalupeduli-an ama kehidupan orang lain.

Bayangin, sesuatu yang sakral bagi orang lain, tetep dinyinyirin dan selalu tampak salah. Padahal yang nikah aja ga pernah ribet2 minta bantuan doi. Orang nikah pake biaya mereka juga, yang ntar ngejalanin hidup mereka juga, yang mau berantem dalam rumah juga mereka, ga usah dinyinyirin woyyy !!!

Trus, apa masalahnya dengan isi amplop? Nikah, resepsi, apapun itu namanya, bagi gw adalah acara pemberitahuan kalau ada sepasang pengantin yang meresmikan hubungan, sekaligus meminta doa agar rumah tangga bisa langgeng, pokoknya doa yang baik2 dah, dan gw ga peduli tentang apa yang akan diberikan oleh tamu undangan. Ya, mungkin gw salah sih, mungkin adat beda2 memandang hal ini, tapi adat disini, ga pernah mengharap apapun dari tamu, cuman kehadiran dan doa. Bisa nikah itu menurut gw suatu prestasi, dan untuk itu, gw dengan senang hati mengundang orang lain untuk berbagi kebahagiaan dengan mereka. Trus kalo dikasih kado ama amplop apa gw tolak ? Ya nggak, itu bentuk pemberian, tapi bukan sesuatu yang sebenernya gw harapin.

Gak semua orang yang kita undang dan berhadir itu mampu, bisa memberikan isi amplop atau kado. Karena memang bukan itu yang utama. Jadi kalo ada tamu yang ngasih amplop isi penyedap rasa, ga usah dinyinyirin, tapi ucapkan rasa terimakasih dan syukur kepada orang itu. Dia bersedia menyisihkan 3 hal, pertama dia menyisihkan waktunya untuk bisa berhadir di acaramu, kedua, dia bersedia menyisihkan rezekinya untuk bisa memberi sesuatu yang dia mampu. Dan ketiga,dia udah menyisihkan doa-doa untuk pernikahan.

13 taun lalu, saat pernikahan gw, banyak amplop kosong. Tiap kali buka amplop kosong, rasanya sedih, jadi berasa berdosa, berasa memaksa tiap undangan untuk menyisihkan amplop buat dimasukin ke dalam kotak di sisi pelaminan. Dan pas gw omongin hal ini ama Mama, beliau dengan muka serius ngomong : "Amplop itu isinya doa"